Cara scalping di forex

Cara scalping di forex
Cara scalping di forex
Scalping adalah metode perdagangan jangka pendek, di mana pedagang memperoleh keuntungan kecil dengan menutup setiap posisi. Trader yang menggunakan cara ini disebut scalper. Saat scalping, trader membeli atau menjual mata uang asing, dan menjaga posisi mereka tetap terbuka selama beberapa menit atau detik. Dengan melakukan ini beberapa kali sepanjang hari, calo mendapatkan beberapa keuntungan kecil.

Variasi harga di pasar forex ditunjukkan dengan pip (poin dalam persentase). Padahal, pip adalah satuan untuk mengukur kerugian dan keuntungan. Scalper biasanya bertujuan untuk mengambil keuntungan sekitar 5 sampai 10 pips di setiap perdagangan individu. Ini mungkin tampak sangat kecil pada awalnya, tetapi dengan mengulangi proses beberapa kali setiap hari, keuntungan ini terakumulasi dan memberikan keuntungan yang besar bagi calo. Scalping di forex sebenarnya adalah semacam arbitrase.

Apa itu scalping di forex

Scalping dalam forex berarti, menggunakan strategi jangka pendek untuk menghasilkan keuntungan dari variasi kecil di pasar. Scalping paling efektif bila dikombinasikan dengan penggunaan leverage. Leverage memungkinkan pedagang untuk meminjam uang dari broker mereka untuk berdagang lebih dari saldo mereka yang sebenarnya. Jumlah leverage ditentukan berdasarkan saldo aktual trader.

Leverage bisa memperbesar untung dan rugi. Oleh karena itu, calo harus menggunakan alat ini lebih hati-hati daripada jenis pedagang lainnya.

Scalping aksi harga di forex

Perdagangan aksi harga adalah teknik perdagangan, di mana para pedagang tidak menggunakan indikator teknis apa pun. Dalam teknik ini, pedagang menggunakan dasar-dasar analisis teknis, bukan indikator teknis. Dalam metode ini, grafik kandil dipelajari secara akurat dan pedagang menggunakan zona pendukung dan penolakan untuk mengekstrak informasi yang sama seperti yang disarankan oleh indikator teknis. Dengan menggunakan analisis mendalam tentang pergerakan harga, pedagang akan dapat membuat keputusan yang tepat dan mereka hanya akan berdagang ketika peluang perdagangan sesuai dengan rasio risiko/imbalan mereka.

Dalam price action scalping, pendekatan teknis menggantikan semua elemen fundamental dan scalper mengabaikan semua faktor eksternal, yang dapat mempengaruhi harga. Misalnya, beberapa faktor ekonomi, yang dapat mempengaruhi harga suatu aset tertentu termasuk inflasi, pertumbuhan ekonomi, penawaran dan permintaan, sentimen pasar dan suku bunga.

Sinyal scalping forex

Di pasar yang bergejolak, sinyal perdagangan digunakan untuk mengidentifikasi titik masuk dan keluar, dengan menggunakan perangkat lunak tertentu atau beberapa indikator teknis. Sinyal scalping forex penting, karena mereka akan menentukan kecepatan perdagangan di pasar. Penyedia sinyal di forex, membantu calo untuk menemukan peluang trading di pasar yang bergejolak. Sinyal scalping forex dihasilkan berdasarkan peristiwa ekonomi, seperti peristiwa yang dijelaskan di atas.

Sebagian besar pedagang menggunakan metode scalping forex, karena sistem ini memberi mereka akses lengkap ke grafik harga, indikator teknis, dan jam perdagangan terbaik di forex. Trader teknis cenderung fokus pada grafik harga untuk dapat menemukan peluang trading terbaik.

Indikator teknis untuk scalping

Banyak pedagang bertanya-tanya indikator teknis mana yang digunakan saat scalping. Mari kita perkenalkan indikator teknis secara singkat, sebelum menjawab pertanyaan ini. Indikator scalping forex digunakan untuk menunjukkan pola dan tren pada grafik harga. Indikator yang paling banyak digunakan dalam forex termasuk Bollinger Bands, osilator stokastik dan saluran Keltner.

Beberapa tips saat scalping di forex

  • Scalper harus fokus pada pasangan mata uang tertentu, karena mereka akan memiliki peluang yang lebih baik ketika mereka menaruh semua perhatian mereka pada satu posisi. Mengelola beberapa posisi secara bersamaan dapat memperumit proses scalping.
  • Disarankan untuk memperdagangkan pasangan mata uang dengan likuiditas tinggi pada jam perdagangan paling aktif. Scalping adalah proses yang cepat, oleh karena itu, pasangan mata uang utama dengan likuiditas tinggi harus diperdagangkan di mana calo dapat membuka dan menutup posisi dengan cepat.
  • Scalper memiliki selera risiko yang lebih tinggi. Scalping membutuhkan fokus, kemampuan untuk menganalisis dengan cepat dan kesabaran yang cukup. Karakteristik ini membantu calo untuk tetap tenang dan mengendalikan emosinya.

Pasangan mata uang terbaik untuk scalping

Trader harus memilih pasangan mata uang utama seperti GBP/USD, EUR/USD dan AUD/USD atau pasangan mata uang minor seperti AUD/GBP untuk trading. Karena mereka diperdagangkan secara luas dan mereka bertanggung jawab atas sebagian besar volume perdagangan di forex. Pasangan mata uang dengan likuiditas tinggi ini memiliki spread yang lebih ketat, sehingga memudahkan calo untuk mendapatkan keuntungan dari memperdagangkannya. Namun, beberapa trader berpengalaman mungkin lebih menyukai pasangan mata uang yang lebih fluktuatif dan berisiko.

Waktu terbaik untuk scalping

Semua trader setuju pada waktu terbaik untuk scalping di forex. Misalnya, waktu terbaik untuk memperdagangkan pasangan mata uang, di mana Pound Inggris adalah mata uang dasar adalah pada awal sesi London. Namun, waktu terbaik untuk memperdagangkan pasangan mata uang utama adalah pada awal sesi New York, karena Dolar AS berada pada puncak perdagangannya pada jam-jam tersebut. Perlu dicatat bahwa pedagang tidak menganalisis grafik di luar jam perdagangan. Beberapa calo lebih suka berdagang pada dini hari untuk mendapatkan keuntungan dari lebih banyak volatilitas. Namun, metode ini hanya direkomendasikan untuk trader berpengalaman karena tingkat risikonya yang tinggi.

Apakah scalping menguntungkan?

Pasar forex bergejolak hampir sepanjang waktu. Namun volatilitas ini, terkadang berubah menjadi uptrend atau downtrend. Untuk mencegah kerugian yang signifikan, calo harus memastikan bahwa hal seperti itu tidak terjadi, dan jika perdagangan saat ini mengalami kerugian, bagaimana yang berikutnya bisa menutupinya. Hal lain yang harus diwaspadai oleh scalper, adalah memasuki posisi yang terlambat atau menutupnya terlalu cepat. Dalam hal ini, menggunakan leverage tinggi bisa sangat berbahaya, karena memperbesar kerugian dan menguapkan saldo trader dalam sekejap mata.

Seorang scalper harus dapat dengan cepat menemukan peluang trading dan mengelolanya dalam hitungan detik. Karena posisi tetap terbuka untuk waktu yang lebih lama, kemungkinan menderita kerugian meningkat. Oleh karena itu, calo cenderung memperdagangkan pasangan mata uang tersebut, yang diuntungkan dari spread yang lebih ketat untuk meminimalkan risiko. Karena scalping membutuhkan pengalaman dan konsentrasi tingkat tinggi, tidak direkomendasikan untuk trader pemula.

Menggunakan stop loss order, khususnya ketika aset berada pada kondisi paling fluktuatif, adalah cara terbaik untuk mengelola risiko dan meminimalkan kerugian. Dalam hal scalping, trader dapat menentukan level harga tertentu sebagai stop loss, untuk segera menutup posisi, jika pasar bergerak ke arah yang berlawanan. Karena scalping hanya membutuhkan waktu beberapa menit, ini membuat trader tidak jatuh bebas.

Broker Aron Groups telah memungkinkan calo untuk berdagang secara menguntungkan di forex, dengan menawarkan spread dan komisi yang paling kompetitif. Di Aron Groups, Anda dapat memanfaatkan spektrum yang luas dari pasangan mata uang dalam mata uang kripto, energi, Indeks, komoditas, logam, dan mata uang asing.

Ditulis oleh: Mohsen Mohseni (Aron Groups).
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url