Leverage di Forex

Leverage di Forex
Leverage di Forex
Salah satu alasan mengapa kebanyakan orang tertarik pada forex daripada instrumen keuangan lainnya, adalah kemampuan untuk menggunakan leverage yang tinggi. Meskipun sebagian besar pedagang mungkin pernah mendengar tentang leverage, beberapa hanya memahaminya sepenuhnya dan tahu cara menggunakannya dengan benar.

Kami akan membahas konsep utama pinjaman dana dan akan menunjukkan kelebihan dan kekurangan leverage di forex. Kami juga akan memberi tahu Anda mengapa Anda harus melihat leverage sebagai pedang bermata dua.

Bagaimana leverage digunakan dalam forex

Menggunakan leverage dalam trading forex adalah tindakan meminjam dana dari broker atau lembaga keuangan untuk dapat melakukan trading dengan volume yang lebih besar.

Broker menawarkan leverage dalam rentang yang berbeda. Trader biasanya menggunakan alat ini untuk melipatgandakan keuntungan mereka dari perbedaan kecil dalam nilai tukar. Apa yang tidak mereka ketahui adalah bahwa leverage juga dapat melipatgandakan potensi kerugian mereka dari perdagangan tertentu.

Definisi leverage di forex

Seperti disebutkan di atas, menggunakan leverage berarti meminjam dana untuk investasi pada sesuatu. Dalam forex, dana biasanya dipinjam dari broker. Leverage tinggi tersedia di forex, artinya perlu ada margin untuk mendukung pinjaman. Oleh karena itu trader akan dapat mengendalikan dana yang besar dan memulai trading.

Untuk menghitung leverage berdasarkan margin, bagi nilai sebenarnya dari perdagangan Anda dengan jumlah margin:

Leverage = Total nilai perdagangan / Margin

Misalnya, jika Anda diminta untuk menyetorkan 1% dari nilai aktual sebagai margin, sementara Anda berniat untuk memperdagangkan 1 lot USD/CHF, margin yang diperlukan adalah 1.000 Dolar AS. Oleh karena itu jumlah leverage yang Anda gunakan adalah 1:100. Untuk menyetor hanya 0,25% dari nilai sebenarnya, Anda harus menggunakan leverage 1:400.

Namun, leverage berbasis margin tidak serta merta mempengaruhi jumlah risiko. Pedagang selalu diizinkan untuk menyetor lebih banyak margin untuk mendukung perdagangan. Ini menunjukkan bahwa leverage yang sebenarnya adalah indikator keuntungan atau kerugian yang paling kuat, bukan leverage berbasis margin.

Contoh:

Untuk menghitung leverage aktual yang Anda gunakan saat ini, Anda cukup membagi nilai total posisi Anda dengan modal trading Anda:

Leverage aktual = Nilai Posisi / Total Modal Trading

Misalnya, jika Anda memiliki 10.000 Dolar AS di akun perdagangan Anda dan Anda membuka posisi dengan satu volume lot standar, yaitu 100.000 unit, leverage Anda yang sebenarnya adalah (100.000/10.000 = 10) sepuluh. Jika Anda memperdagangkan 2 lot dengan nilai total 200.000 Dolar AS, leverage Anda yang sebenarnya adalah 2.

Ini berarti bahwa jumlah leverage berbasis margin adalah jumlah leverage aktual yang dapat digunakan. Karena pedagang tidak menggunakan seluruh margin mereka hanya untuk satu perdagangan, margin aktual mereka cenderung berbeda dari margin berbasis.

Umumnya, pedagang disarankan untuk tidak menggunakan semua margin mereka pada satu perdagangan. Seorang pedagang harus menggunakan margin ketika ada kemenangan yang jelas.

Ketika jumlah risiko telah ditentukan menggunakan pip, jumlah penarikan dapat ditentukan. Sebagai aturan praktis, jumlah potensi kerugian tidak boleh lebih dari 3% dari total modal perdagangan Anda. Jika potensi kerugian posisi tertentu mencapai 30% dari total modal Anda, jumlah leverage akan dikurangi. Setiap pedagang memiliki tingkat pengalaman dan parameter risiko tertentu, tetapi mereka terkadang membuat kesalahan dan mengekspos sejumlah besar modal mereka ke risiko.

Trader juga dapat menghitung jumlah margin yang diizinkan untuk digunakan. Bayangkan Anda memiliki 10.000 Dolar AS di akun perdagangan Anda dan Anda ingin memperdagangkan 10 lot mikro pasangan mata uang USD/JPY. Dalam hal ini setiap pip sama dengan 1 Dolar AS. Sedangkan jika Anda trading 10 mini-lot, setiap pip sama dengan 10 Dolar AS, dan jika Anda berdagang 100 mini-lot, nilai setiap pip akan sama dengan 100 Dolar AS.

Stop loss 30 pip bisa menjadi indikator kerugian 30 Dolar AS untuk 1 mini-lot. 300 Dolar AS untuk 10 mini-lot dan 3000 Dolar AS untuk 100 mini-lot; oleh karena itu, Anda hanya dapat memanfaatkan hingga 30 mini-lot, jika Anda memiliki 10.000 Dolar AS di akun perdagangan Anda untuk mengekspos risiko hanya 3% dari modal Anda di setiap perdagangan.

Leverage dalam forex

Di pasar mata uang asing, leverage terkadang naik setinggi 1:100. Ini berarti Anda dapat memperdagangkan 100.000 Dolar AS, jika Anda memiliki 1.000 Dolar AS di akun Anda. Sebagian besar pedagang percaya bahwa alasan mengapa leverage tinggi seperti itu ditawarkan di forex adalah karena leverage adalah fungsi dari risiko. Mereka tahu bahwa jika mereka mengelola akun mereka dengan benar, mereka akan dapat mengendalikan risikonya. Selain itu, karena forex adalah pasar keuangan yang paling likuid, perdagangan dieksekusi dalam sekejap, oleh karena itu mengontrol posisi leverage jauh lebih mudah.

Variasi nilai tukar dalam forex diukur dalam pip. Pergerakan ini sebenarnya merupakan persentase dari variasi harga. Misalnya, ketika nilai tukar pasangan mata uang seperti GBP/USD berubah dari 1,9500 menjadi 1,9600, variasi totalnya adalah 1 sen.

Oleh karena itu, perdagangan mata uang harus dilakukan dalam volume besar agar menguntungkan. Alat yang paling berguna untuk mengumpulkan keuntungan adalah leverage. Saat Anda berdagang dengan 100.000 Dolar AS, bahkan perubahan kecil dapat menghasilkan keuntungan atau kerugian yang signifikan.

Risiko leverage

Inilah mengapa kami menyebut leverage sebagai pedang bermata dua. Karena leverage yang sebenarnya dapat melipatgandakan kerugian atau keuntungan Anda dengan faktor yang sama. Semakin besar leverage yang Anda pilih, semakin besar risiko yang Anda tanggung. Ingatlah bahwa risiko ini tidak terkait dengan leverage berbasis margin, meskipun dapat memengaruhi risiko jika terjadi kecerobohan.

Mari kita jelaskan ini dengan sebuah contoh. Baik pedagang "A" dan "B" memiliki 10.000 Dolar AS di akun perdagangan mereka, dan keduanya berdagang di broker yang sama yang mengharuskan mereka untuk menyetorkan margin 1%. Kedua pedagang percaya bahwa USD/JPY telah mencapai level tertinggi dan akan turun dalam tren turun, oleh karena itu mereka berdua melakukan short di 120.

Trader “A” memilih 1:50 sebagai leverage aktualnya dan menjadi short. Karena setiap pip dalam pasangan mata uang USD/JPY sama dengan 8,30 Dolar AS, satu pip untuk 5 lot standar sama dengan 41,50 Dolar AS. Jika USD/JPY mencapai 121, trader “A” akan kehilangan 100 pips, yang setara dengan 4.150 Dolar AS. Kerugian ini adalah 41,5% dari total modal trader.

Di sisi lain, karena trader “B” adalah trader yang lebih tepat, dia memilih 1:5 sebagai leverage sebenarnya. Trader “B” juga memperdagangkan 50.000 Dolar AS yang merupakan setengah lot standar dalam kasus ini. Jika nilai tukar USD/JPY mencapai 121, trader “B” hanya akan kehilangan 100 pips yang setara dengan 415 Dolar AS. Jumlah ini adalah 4,15% dari total modal trader.

Intinya

Ketika Anda belajar bagaimana menggunakan leverage di forex, Anda tidak perlu takut lagi. Satu-satunya saat di mana Anda tidak boleh mengungkit posisi Anda, adalah saat Anda tidak yakin tentang peluang trading. Jika tidak, leverage dapat memberi Anda uang yang signifikan jika dikelola dengan benar. Seperti alat tajam lainnya, leverage juga harus digunakan dengan hati-hati.

Aron Groups Broker menawarkan kepada kliennya leverage hingga 1:500. Oleh karena itu, baik trader pemula maupun trader profesional dapat memilih dari berbagai leverage yang ditawarkan. Cobalah untuk menggunakan leverage dengan hati-hati dan mulai dari yang rendah jika Anda tidak memiliki pengalaman yang cukup.

Ditulis oleh: Mohsen Mohseni (Aron Groups).
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url